web statistics

Kehidupan yang semakin kalut!

Sian plak aku tengok keadaan si Saiful. Tapi kalau difikirkan balik, memang setimpal la dengan perbuatan dia hahaha! Habis macam mana ni? Dah tak pasal-pasal aku kene jaga mayat hidup ni plak. Nak lari tak boleh, semua orang tau dia tu suami aku.Mak aku pun tak terkata apa. Pasal dia pun tengah jem kepala otak memikirkan keadaan kami. Dia ingat selama ni kami bahagia, tapi tak sangka sampai jadi macam ni. 
Kulit muka dan tubuh badan Saiful ada yang hitam, ada yang merah nampak daging, ade yang tompok-tompok putih tak tau la ape benda. Memang geli habis. Setiap 5 jam, nurse akan bukak balutan, sapu ubat, cuci luka dan balut balik. Eee… tak kuasa aku nak buat keje-keje tu. Tengok benda tu pun aku nak termuntah. 
Aku berdiri terpacak, walaupun mak mertua aku tarik tangan aku suruh aku duduk kat kerusi sebelah katil Saiful. Tapi aku tak nak. Geli sial! Mak mertua aku paham, dia ingat aku marah gile kat Saiful, jadi dia pun takde la nak paksa-paksa aku. Dalam keadaan macam ni, memandangkan aku pun dalam kondisi selamat, tiada tuduhan keatas aku, jadi aku rase kalo Saiful mampos pon bagus gak ni. Lagi senang keje aku. Tapi kalo dia mati, maknanya aku la yg bunuh dia, sebab aku yang bakar cadar katil tu. Ah! Tu antara aku ngan Tuhan. Kat dunia takde sape tau. Kat akhirat nanti pepandai aku la. Mesti kene punye, jangan harap aku nak terlepas. Padan dengan muke aku. 
Aku buat-buat muke stress. Kejap-kejap aku pandang luar tingkap, kejap-kejap aku kehulu kehilir buat lagak tak tenteram. Airmata Saiful dari tadi menitik-nitik, sikit pun tak berkesan kat hati aku. Agaknya mak mertua aku perasan yang aku dalam kekalutan. So, dia suruh aku balik berehat. Lagipun aku baru sampai dari Kuantan. Penat sial! Walaupun bukan aku yg drive. Aku tak nak balik umah mertua aku. Aku kate aku nak balik umah aku. 
Aku tak berminat pun nak tengok keadaan rumah yang khabarnya terbakar habis dibahagian atas. Bilik jiran sebelah pun terbakar sikit. Ah! Lantak la, biar mak mertua aku settle tu semua. Aku call shima, bagitau dia mak aku nak tumpang tido kat umah tu. Memang la tu umah aku dan aku tak payah nak mintak izin pun tapi manalah tau kalau dia bawak jantan ke mampus la kalo mak aku nampak hehehe… mak mertua aku offer kitorang semua tido umah dia, tapi aku cepat-cepat tolak. 
Malam tu adik beradik aku termasuk mak aku semua interview aku pasal kes tu. Aku cerita la perkara sebenar tapi aku tak cakap la aku yang campak lilin tu atas katil hehehe. Aku bagitau mak aku aku memang nak balik umah mak aku, tapi bile aku sampai kuantan, dengan keadaan aku yang lebam-lebam, ngan pinggang senget, mata bengkak, camne aku nak cakap kat mak aku. Aku takut mak aku pengsan terkejut, sebab tu aku cari Zamri. 
Mak aku mengeluh. Abang aku pun tak terkata apa. Malam tu mak aku tido ngan tunang abang aku dan adik aku. Zamri ngan abang aku tido kat luar. Aku tak tau la shima balik kul bape. Mase aku masuk tido kul 1 lebih tu dia tak balik lagi. Mungkin dia segan atau tak selesa sebab ade orang ramai kat umah aku. 
Aku terasa nak cari Zamri sebab rase cam nak ajak dia kongkek. Aku bukak pintu bilik slow-slow nak cari Zamri. Tadi sebelum aku masuk bilik, aku nampak abang aku dah tido kat sofa tepi meja makan tu. So, Zamri mestilah tido kat sofa tepi dinding. Bile aku bukak pintu, aku nampak cahaya suram dari bilik shima. Dan Zamri tengah mengintai kat celah pintu. Zamri nampak aku keluar, dia lambai-lambai aku dan tunjuk isyarat supaya aku berdiam diri dan senyap. Aku terjengket, jengket menghampiri Zamri dan join dia mengintai sekali. 
Errrmmm boleh tahan besar jugak tetek budak Shima ni, bulu pantat pun halus-halus cam budak 15 tahun baru nak tumbuh bulu :p Aku memang teruja dan tercengang tengok shima menonggeng menanti lubangnya ditujah dari belakang. Bila lelaki tu menujah lubang Shima, breast dia berhayun-hayun dan bergoncang. Shima menggigit bantal supaya suara dia tak kedengaran. Mesti boring projek kene cover line takut orang dengar. Hahahaha… 
Kami terus memerhati. Zamri meramas punggung aku perlahan-lahan. Aku menepis. Takut aku tersyok plak nanti kang depan pintu bilik shima ni pun menjadi hahaha! Mereka terus leka dengan goncangan demi goncangan. Lelaki tu menggoncang shima bagaikan menunggang seekor kuda. Aku sendiri naik syok. Shima terhenjut-henjut dengan rambut panjangnya yang terjuntai-juntai. Aku dapat lihat lelaki tu mengepal-ngepal punggung shima sambil terus menunggang. Semakin lama semakin laju. Shima makin melentikkan punggungnya. Ketika mukanya menghala kekiri, dia ternampak kami. Aku dan Zamri berpandangan sesama sendiri. Aku pucat lesi ketakutan. Sedang kami teragak-agak untuk blah dari situ, Shima bukak pintu dan tarik aku masuk bilik. Shima panik sebab lelaki yang tunggang dia tu abang aku. Oh my god! Aku tak perasan lelaki tu abang aku. Aku Cuma nampak bahagian konek dan perut dia je dari celah pintu tu tadi, aku langsung tak syak yang tu abang aku. 
“yasmeen, listen here…” Shima cuma menjelaskan sesuatu. Abang aku picit kepala. Dia pun terdiam tak terkata.“I’m sorry. Tadi I nampak… I nampak abang long masuk bilik ni so I bukak pintu sikit sebab nak tengok.. errr…” Zamri tergagap-gagap.“nevermind, we can enyoy together…” shima terus menyentuh konek Zamri. Ternyata memang keras la. Aku pandang Zamri, aku pandang abang aku. Zamri pandang aku. Abang aku pandang aku. Tangan shima pantas bukak butang pyjama aku. Entah kenapa aku terdiam, aku berdiam diri dan biar je ape shima buat. Aku macam terkejut sebab aku tak sangka lelaki tu abang aku. Semua tu berlaku sekelip mata. 
Shima meramas-ramas breast aku. Dia kangkangkan aku dan tarik abang aku suruh jilat pantat aku. Dan you know what…??? Abang aku jilat aku. Ingatan aku kembali pada kejadian 15 tahun lalu kalau korang masih ingat aku penah cerita yang abang aku penah buat sesuatu kat aku. Dan kejadian tu berulang lagi hari ni. Sementara membiarkan abang aku jilat pantat aku, shima tanggalkan boxer Zamri dan dia terus kolom konek Zamri. Zamri kesedapan sambil tangannya meramas breast aku. Bagaikan satu pusingan, aku berbaring dihujung katil, abang aku jilat pantat aku. Zamri duduk di tepi kepala aku yang sedang berbaring sementara shima melutut di lantai bawah katil isap konek dia. Zamri ramas breast aku dan tangan abang aku ligat menggentel pantat shima. Malam tu kami berparty besar. Jam hampir 5 pagi. Mak aku akan bangun sembahyang subuh kejap lagi. Tunang abang aku pun akan bangun.Sementara kami sibuk menggentel antara satu sama lain, azan subuh berkumandang. Kami terhenti dan masing-masing kelam kabut cari baju masing-masing dan keluar dari bilik shima. Party kami terhenti separuh jalan. Masing-masing belum puas dan baru nak start rase seronok. Tapi masa tak mengizinkan. Line pun tak bape clear. 
Aku masuk kat bilik aku. Masih terkenang peristiwa tadi. Aku rasa aku dah buat keje gile. Aku stim sekerat jalan. Akhirnya aku terpaksa gosok sendiri sampai bosan dan tertidur. Alangkah indahnya kalau dapat konek. Dulu aku penah projek beramai-ramai tapi tu secara paksa, tak syok. Tapi tadi aku memang rase syok dan seronok tapi keindahan tu tak berpanjangan malah semakin menyiksa batin.

Topic Artikel:

  • Zamri kongkek yasmeen
Author: ninja
Tags

Similar posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *