web statistics

Khitan dewasa

Tzameret Fuerst adalah founder dan presiden dari CIRC MedTech , pengembang dari perangkat PrePex , suatu metode khitan dewasa tanpa melakukan pembedahan. Beliau mengatakan sampai saat ini, sekitar 10% dari tujuan target awal telah terpenuhi , dan bahwa mereka sekarang memiliki sekitar dua tahun untuk mencapai target 20 juta pada tahun 2015 .
 
Khitan dewasa saat ini sedang gencar dilakukan untuk menekan resiko HIV/AIDS. Menteri Kesehatan Rwanda mengumumkan bahwa akan dilakukan gerakan nasional untuk mendukung diadakannya sunat dewasa sebagai bagian dari usaha untuk mengurangi infeksi HIV / AIDS . Sebuah alat yang disebut PrePex akan digunakan sebagai metode sunat dewasa tanpa bedah. Dengan adanya hal ini akan memungkinkan sebanyak 700.000 orang antara usia 15 sampai dengan 49 tahun untuk disunat di seluruh negeri. Alat baru ini dapat mengubah cara penyunatan tradisional yang dirasakan dan dilakukan.

Enam tahun yang lalu , Organisasi Kesehatan Dunia (who) dan UNAIDS menetapkan sebuah tujuan, yaitu untuk melakukan Khitan dewasa pada 20 juta pria dewasa secara sukarela pada tahun 2015 . Itu adalah bagian dari upaya untuk mengurangi hubungan heteroseksual HIV / AIDS . Hal itu didasarkan pada penelitian klinis yang menunjukkan bahwa diperkirakan 3,5 juta jiwa akan diselamatkan, selain itu juga akan mendapat penghematan dana sebesar $ 16.5 juta dalam biaya kesehatan jangka panjang . Untuk mencapai target tersebut , peningkatan proses skala diperlukan.

” Di sisi infrastruktur, Afrika tidak memiliki fasilitas bedah dan sumber daya manusia untuk melakukan tindakan khitan dewasa dengan prosedur pembedahan , ” kata Fuerst . Dia menawarkan contoh Rwanda , yang memiliki 11 juta orang namun hanya ada 582 orang dokter saja . ” Jadi itu adalah tantangan nyata bagi mereka untuk memanfaatkan sedikit ahli bedah, mereka harus dapat meningkatkan jumlah dokter dan tindakan bedah . Fuerst mengatakan tantangan tersebut memotifasi untuk ditemukannya suatu teknologi medis dalam khitan dewasa yang tidak membutuhkan pembedahan .

” PrePex ini sebenarnya adalah perangkat pertama di dunia yang dapat melakukan khitan dewasa tanpa melakukan pembedahan. Presiden CIRC MedTech Tzameret Fuerst merayakan peluncuran PrePex di sebuah klinik Rwanda ( Courtesy CIRC MedTech ). The Circ MedTech eksekutif mengatakan seorang perawat dengan hanya tiga hari pelatihan dapat melakukan prosedur dalam menggunakan alat ini. Fuerst menjelaskan bahwa PrePex bekerja dengan cara yang sama sebagai penghapusan tali pusat dari bayi yang baru lahir .

” Jika Anda ingat , Anda menjepit tali pusat dan Anda menghentikan aliran darah dan oksigen ke jaringan yang tidak diinginkan . Jadi , itulah apa yang kita lakukan pada jaringan kulup yang tidak diinginkan .  Jadi pada dasarnya menghentikan aliran darah dan sirkulasi ke jaringan kulup yang tidak diinginkan. ” Jaringannya mati dalam beberapa jam dan dalam seminggu itu mengering . Dia mengatakan itu dapat dihapus seperti Anda akan memotong kuku jari Anda .

Fuerst menambahkan para pasien sunat dewasa akan memakai perangkat selama enam sampai tujuh hari . Mereka mampu kembali bekerja dan melanjutkan kehidupan sehari-hari setelah setelah menjalani pemasangan alat tersebut . Selama tiga tahun terakhir , Rwanda telah mempelopori metode khitan dewasa dengan cara ini . Negara-negara lain pengujian PrePex termasuk Uganda , Afrika Selatan , Zimbabwe , Botswana dan Mozambik , Gambia , dan Kenya .

Kampanye untuk membersihkan generasi HIV / AIDS telah membuat kemajuan besar dalam meningkatkan akses terhadap pengobatan dan pencegahan penularan dari ibu ke anak . Banyak pejabat kesehatan percaya khitan dewasa tanpa pembedahan akan menjadi langkah besar untuk mencapai dunia yang bebas AIDS dan bahwa perangkat ini non – bedah baru akan membantu untuk mencapai tujuan tersebut.
Namun metode sunat dewasa tanpa pembedahan ini bukan hanya dapat dilakukan dengan Prepex ini, kini sudah terdapat berbagai alat sunat dewasa modern yang dapat membantu proses khitan dewasa tanpa pembedahan dan juga tidak menunggu jangka waktu yang lama. Namun, berdasarkan pengalaman Rumah Sunatan sebagai klinik sunat modern anak dan dewasa, pelaksanaan sunat dewasa dengan jahitan (sunat laser) adalah yang paling baik. Khusus pada khitan dewasa pasien akan sering mengalami ereksi yang tentunya dapat mengganggu selama masa penyembuhan pasca sunat dewasa. Dan apabila tidak dilakukan jahitan ketika proses khitan dewasa akan dapat menimbulkan resiko luka (bleeding), sehingga akan semakin memperlambat penyembuhan. Sedangkan dengan menggunakan teknik laser (electric cauter) luka akan di jahit dan lebih aman dibandingkan tanpa pembedahan.

sumber : www.khitandewasa.com
Author: ninja
Tags

Similar posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *